Jumat, 17 Mei 2013

Cara Jitu Menanam Rumput Gajah Mini


Ingin menanam rumput gajah mini di halaman? Tak perlu tukang atau keahlian khusus, kok. Berikut cara praktisnya.
Rumput gajah mini (Pennisetum purpureum schamach ) semakin naik pamor sebagai dekorasi taman. Perannya tak hanya sebagai penutup tanah, tapi juga untuk pemanis nat lantai carport dan pembatas teras dengan taman.
Daunnya berwarna hijau pekat menyejukkan mata. Ciri khas lainnya, berdaun tebal dengan tepian yang agak keriting. Panjang daun hanya 5cm –rumput gajah biasa ada yang 10cmdengan akar sepanjang 5cm-8cm. Meski tampilannya rada buntet tapi terlihat rapi.
Daya tarik rumput yang harganya berkisar Rp25.000-Rp35.000 per meter persegi ini ada pada tampilan yang lebih rapi dibanding saudaranya, rumput gajah maksi. Daunnya pendek dan tak cepat gondrong. Anda pun tak perlu repot-repot mencukurnya tiap bulan. Untuk menjaga kesuburan, Anda cukup menaburi urea dan NPK tiap dua minggu sekali.

Langkah Praktis Menanam:
1. Gemburkan tanah menggunakan cangkul. Cangkul dan balikkan tanah hingga kedalaman sekitar 20cm. Setelah itu, ratakan permukaan tanah.

2. Siapkan rumput dalam bentuk dan ukuran kecil. Pecah rumput besar menjadi ukuran lebih kecil, antara 3cm-5cm. Setelah itu, benamkan rumput ke dalam tanah hingga seluruh akarnya tertimbun. Benamkan rumput secara zigzag sehingga nantinya pertumbuhan rumput subur, rapat, dan rapi.

3. Perkuat ikatan rumput dengan tanah. Pukul perlahan permukaan rumput hingga akarnya melekat ke dalam tanah. Ratakan juga posisi rumput dan permukaan tanah dengan menggunakan permukaan lebar batu bata atau balok kayu. Diamkan rumput selama satu minggu hingga akarnya tumbuh.

4. Taburkan pupuk urea dan NPK secara merata. Lakukan proses ini dua minggu kemudian.
5. Siram dengan air menggunakan gembor (ceret) yang berlubang kecil. Tekanan rendah akan menghindari penggenangan air pada tanah dan rumput yang dapat mengakibatkan pembusukan rumput.